SELAMAT BERSEDIA: UPSR, PMR, SPM, STPM, DOA BUAT KALIAN MOGA CEMERLANG!!!

Mulakan dengan basmalah dan doa, bertenang dan fokus kepada tugasan soalan...

BERITA SMK ST MICHAEL, IPOH DAN ISU SEMASA

Sila klik pautan di bawah:
cikguazhar2.blogspot.com

Followers

Search This Blog

Saturday, January 3, 2015

SAJAK 'www.sibermerdeka.com.my' KOMSAS BAHARU TINGKATAN 4 (CONSCIENCE: A PRIME RULE OF SELF-SCRUTINY)

Dengan sejumlah lapan rangkap dan 161 patah kata, sajak nukilan Abdul Ghafar Ibrahim (Agi) ini puisi moden paling panjang dalam naskhah antologi Jaket Kulit Kijang dari Istanbul (JKKDI) Setiap rangkap sajak boleh dikatakan sarat dengan perlambangan (metafora). Namun, bagi tujuan pembelajaran komsas, perbincangan lebih tertumpu kepada maksud sajak, unsur kbat, serta tentang nilai, persoalan dan pengajaran.


Sehubungan itu, murid tingkatan 4 tidak perlu terlalu risau tentang bait ungkapan yang bersifat abstrak atau tersirat. Merujuk pendahuluan antologi (muka surat viii), karya dalam antologi (JKKDI) sarat dengan pengajaran dan keindahan yang dapat dijadikan santapan rohani pembaca. Karya tersebut mencerminkan akal budi, daya fikir, corak kehidupan, nilai dan estetika masyarakat.

Rangkap 1
 
           Dalam kebun diriku
                  aku tanam saujana rancangan
                  untuk memerdekakan warga susahku
                  hidup menentang senja dan malam.

Penyajak memulakan muhasabah (cermin diri, introspektif) dengan suatu tekad untuk membebaskan diri daripada kesukaran menghadapi pengisian selepas waktu siang.

Rangkap 2

           Dalam parlimen diriku
                  aku bahas isu onak dan enak
                  untukku merdekakan warga fikirku
                  mengelak hidup dikotak-katikkan.

Dalam benak penyajak berlaku pertentangan antara cabaran dengan keselesaan. Penyajak mahukan kebebasan berfikir supaya tidak mudah diinjak / diganggu oleh pengaruh luaran dirinya.

Rangkap 3

            Dalam laut diriku
                  ombak gelora menampar pantai aman
                  untuk menguji amal dan iman.

Dalam jiwa penyajak pelbagai dugaan datang untuk menggugat kekuatan, ketahanan dan keutuhan diri, serta pelaksanaan kewajipan diri dan kepercayaan.

Rangkap 4

           Dalam gergasi diriku
                 terpedaya jua oleh permainan si kancil
                 namun sempat sedar dan beringat lagi.

Dalam ego / kemegahan diri, penyajak berasa tertipu juga dengan perangkap pihak yang disangka bijaksana, tetapi masih peka dan mampu berjaga-jaga terhadapnya.

Rangkap 5

            Dalam pentas diriku
                  aku berlatih menangkis angin
                  aku berlatih memunggah awan
                  menghayati skrip demi skrip
                  yang tak diduga klimaksnya.

Di dalam hati, penyajak bersungguh-sungguh mahu menentang ketidakpastian, meneroka kebenaran, mentelaah / menekuni setiap perkara yang tidak diketahui kesudahannya.

Rangkap 6

            Dalam dewan diriku
                  aku tak cemas lagi
                  oleh kata yang mengekang
                  aku tak lemas lagi
                  oleh kata yang menyerang.

Di dalam dada, penyajak sudah berasa tidak gentar dengan segala bisikan yang menghalang, serta tidak mudah mengalah oleh cakap-cakap berbentuk provokasi / percubaan menjatuhkan.

Rangkap 7

            Apabila sibermerdeka sampai
                   ke rumah cabaranku
                   aku panggil diriku bermesyuarah
                   menyokong, berkecuali atau menentang
                   aku ambil keputusan
                   waktu itu aku tak kenal batas diri
                   untuk tidak mengulangi kekalahan.

Maka, ketika peranti internet berada di hadapan mata, penyajak membuat keputusan yang teguh supaya tidak sekali-kali berasa lemah untuk mudah dipengaruhi (oleh maklumat yang dipaparkan).

Rangkap 8

            Kini, kapal diriku telah berlabuh di pangkalan usia
                aku turun darinya menghadapi hidup nyata
                peristiwa datang peristiwa pergi
                bagai siang memanggil malam
                dan sibermerdeka terus berkaca
                   terus mengalirkan arus ingatan
                       elakkan dirimu menjadi sia-sia
                         hamparkan dirimu di persada Tuhan.

Akhirnya, penyajak menyedari bahawa dirinya telah banyak menghabiskan waktu melayan media baharu itu. Penyajak pun kembali dengan kegiatan seharian seperti biasa. Pelbagai kejadian terus memenuhi ruang internet untuk menggamit perhatian penyajak. Namun, penyajak mengukuhkan keazaman / tekad untuk tidak membuang waktu tanpa faedah, sebaliknya mahu mendekatkan diri di sisi Ilahi.

PERBINCANGAN

Tema

...

Nilai

...

...

...

Persoalan

...

...

...

Pengajaran

...

...

...

Contoh soalan aras petikan

...

...

...

Contoh soalan aras kbkk / kbat

...

...

...

Contoh soalan aras komsas

...

...

...


Cadangan kaedah pembelajaran

...

...

Cadangan rancangan di bilik darjah

...

...

Kesimpulan dan penutup

...

...

...

No comments: